Home » Uncategorized » Apakah Anda Suka Sedikit Kafein di Latihan Anda?

Apakah Anda Suka Sedikit Kafein di Latihan Anda?

Ok, saya berani bertaruh Anda pikir itu lelucon, bukan? Semua orang tahu kafein seharusnya tidak baik untuk Anda. Anda selalu mendengarnya, dan dari banyak orang yang berbeda, termasuk dokter, mengapa Anda ingin menggunakan kafein bersamaan dengan program latihan Anda? Sebelum kita benar-benar mengabaikan gagasan tentang kafein sebagai alat bantu latihan, pertimbangkan hal berikut.

Kafein adalah salah satu turunan metil dari xanthine. Xanthine terjadi secara alami di lebih dari 60 tanaman dan kafein adalah yang paling manjur dan ditemukan pada kopi, teh, coklat, banyak minuman ringan dan alat bantu diet.

Tidak ada keraguan bahwa kafein bekerja untuk membantu kinerja berolahraga. Diketahui untuk merangsang sistem saraf pusat, memobilisasi berbagai hormon yang terlibat dalam proses metabolisme, memperbaiki kontraksi otot, dan memperbaiki penggunaan lemak dan karbohidrat untuk energi.

Baca juga : cara mengoperasikan mesin pembuat capucino.

Tapi, dan ini sangat besar tapi, bagaimana Anda menggunakannya sangat penting apakah Anda akan mendapatkan manfaat kinerja maksimal darinya sehingga perhatikan hasil banyak penelitian tentang penggunaan kafein untuk meningkatkan kinerja agar dapat sepenuhnya mengerti. Bagaimana penggunaan kafein bisa bermanfaat bagi program latihan Anda.
Berikut adalah temuan dari studi tersebut:

1. Atlet eksplosif yang melakukan olahraga dengan durasi pendek seperti power-lifting, sprint, ECT. Tampaknya tidak mendapat keuntungan dari penggunaan kafein.

2. Atlet ketahanan seperti pengendara sepeda jarak jauh, pelari, perenang, ECT. Dapat meningkatkan kinerjanya dengan penggunaan kafein.

3. Waktu reaksi bisa diperbaiki dengan penggunaan kafein.

4. Dosis kafein terbaik adalah sekitar 3,0 miligram per kilogram berat badan. Di bawah itu, sedikit peningkatan kinerja dicatat dan di atas itu, akan ada penurunan kinerja.

5. Seorang atlet yang menggunakan kafein setelah berpantang darinya selama beberapa hari melihat peningkatan kinerja.

6. Kehilangan lemak dengan olahraga meningkat saat kafein dikonsumsi sebelum berolahraga.

7. Masa paruh kafein di sistem Anda sekitar 6 jam dan pengaruhnya memiliki durasi yang sama.

8. Asupan kafein menyebabkan meningkatnya kewaspadaan, Mengurangi kantuk dan mengurangi persepsi kelelahan.

Dengan pemikiran di atas, tampaknya bermanfaat untuk menggunakan kafein sebelum berolahraga. Bahkan mereka yang terlibat dalam powerlifting dan sprinting masih bisa mendapatkan keuntungan dari kewaspadaan dan waktu reaksi yang lebih baik.

Sekarang, sesuatu yang harus ditunjukkan di sini adalah bahwa ada orang-orang yang tidak merespon dengan baik terhadap kafein. Sekitar 20% populasi akan menunjukkan efek buruk pada kafein seperti aritmia jantung, buang air kecil yang berlebihan, insomnia, sakit kepala penarikan dan sejenis kecemasan yang disebut “kafein”.

Jika Anda berada di 20% yang mengalami efek ini dari penggunaan kafein, jangan menggunakannya! Manfaat yang Anda dapatkan dari itu tidak sebanding dengan efek sampingnya.

Jika Anda memiliki bisul Anda berhati-hati terhadap penggunaan kafein karena ini menyebabkan peningkatan kadar asam dalam perut sebesar 400%.
Dosis kafein yang dianjurkan dalam bentuk kopi adalah sekitar dua cangkir satu jam sebelum berolahraga.

Intinya menggunakan kafein untuk membantu Anda berkinerja lebih baik selama latihan adalah, ya, ini memang bermanfaat, tapi harus digunakan dengan bijak dan hanya Anda yang bisa menentukan apakah ini membantu kinerja latihan Anda atau apakah itu tepat untuk Anda.